Tuesday, April 2, 2013

PERLUNYA BERKATA 'JANGAN'




Saya sering terdengar larangan – larangan untuk berkata JANGAN kepada anak – anak kerana ia mungkin boleh membantutkan perkembangan minda dan pergerakan anak –anak. Sebolehnya cubalah untuk berkata positif.  Pada mulanya saya menerima bulat-bulat larangan berkata jangan kepada anak-anak sehinggalah suatu saat di mana saya
berbincang-bincang dengan suami tentang larangan berkata JANGAN kepada anak-anak.

Suami saya pernah mendengar satu  kuliah ilmu yang pernah disampaikan oleh seorang ulama’ tentang hal ini. Menurut falsafah barat, elemen perkataan jangan tidak boleh sesekali digunakan oleh ibu-bapa dalam mendidik anak-anak supaya tahap perkembangan dan kegeniusan anak tidak terbantut. Namun menurutnya Islam, tiada istilah larangan untuk berkata jangan kepada anak –anak. Islam menitik beratkan elemen berkata jangan ini sangat penting kepada anak-anak dalam proses mendidik mereka . Tetapi ada bahagian-bahagian yang lain yang perlu untuk kita tidak berkata jangan. Sebaliknya menggunakan ayat nasihat dan perkataan yang positif sahaja.

BILA KITA PERLU BERKATA JANGAN KEPADA ANAK-ANAK

Saya amat menyetujui ada segelintir sahabat saya yang menegur saya untuk tidak menggunakan perkataan jangan sebaliknya guna perkataan yang lembut sahaja. Ya saya akui, tetapi perlu saya ingatkan sahabat-sahabat saya yang diluar sana bahawasanya bukan semua keadaan kita tidak boleh berkata jangan. Adakalanya kita perlu berkata jangan untuk mengajar anak kita tentang sesuatu perkara.

Situasi pertama.
Anak si A telah melakukan kesilapan dengan bercakap bohong dengan kawannya. Si ibu perlu menegur si anak ini dengan berkata jangan supaya jangan sesekali berbohong kerana akibatnya berdosa. Jangan di sini menunujukkan sesekali tidak boleh bercakap bohong. Memang itu sifat terlarang.

Situasi kedua.
Si anak berlari – lari untuk mendapatkan ayahnya. Pada situasi ini si ibu pasti  bimbang dengan apabila anak itu berlari akan dibimbangi dia jatuh. Pada ketika ini untuk melarang anak daripada berlari kita nasihatilah anak ini dengan ayat yang positif sebagaimana contoh “Aisyah, jalan perlahan – lahan dan hati-hati” supaya si anak tahu perlunya berjalan berhati –hati dan perlahan-perlahan supaya tidak jatuh pada situasi begitu  dan pada masa yang sama dia tidak menidakkan tidak boleh berlari Cuma perlu sesuai pada tempat dan keadaannya.  Sekiranya kita menggunakan jangan berlari, mungkin anak-anak beranggapan  dia memang tidak boleh sesekali berlari sedangkan untuk sesuatu keadaan lain perlunya untuk berlari.

APABILA BERKATA JANGAN, PERLU DIIKUTI AKIBAT  DAN KATA-KATA NASIHAT

Sememangnya, perlu untuk kita berkata-kata jujur dengan anak –anak.  Apabila kita menggunakan perkataan jangan, maka sertailah jangan itu dengan akibat daripada larangan itu dan kata-kata nasihat. Ini kerana apabila kita berkata jangan, seterusnya diikuti kata-kata nasihat, anak-anak akan tahu apa yang perlu dilakukan oleh mereka apabila dilarang berbuat demikian.  Apabila anak –anak bergaduh, perlu untuk kita berkata Jangan bergaduh kerana mungkin nanti akan mengakibatkan pecah belah dalam hubungan mereka kerana dalam apa jua situasi tidak boleh sesekali bergaduh  sesama umat Islam. Ikutilah larangan itu dengan menasihati anak-anak  supaya mereka harus  sentiasa menyayangi saudara mereka dan adik beradik mereka.  Dengan itu anak-anak akan tahu, tidak sesekali boleh bergaduh jadi apa yang perlu dibuat seterusnya mereka perlu saling sayang menyayangi.


 Jangan bercakap kasar dengan ibu bapa, perlu untuk menasihati anak dengan perkataan jangan kerana bercakap kasar dengan ibu bapa adalah dilarang sama sekali dalam Islam. Akibatnya akan mendapat murka Allah. Turutilah kata-kata jangan itu dengan menasihati anak untuk bercakap lemah lembut dan merendahkan suara apabila berkomunikasi dengan ibu bapa. Penggunaan JANGAN  pada situasi melarang sesuatu yang sememangnya salah sesekalipun  tidak akan membantut perkembangan seseorang anak sedikitpun malah anak-anak belajar bahawa pentingnya larangan-larangan ini.

Di situasi lain, anak –anak bermain gelas yang digunakan untuk minum air . Apa yang kita bimbangi gelas itu akan pecah dan mungkin akan menyebabkan luka. Namun  untuk situasi ini, nasihati anak dengan ayat positif untuk menggambarkan larangan daripada bermain gelas tersebut sebagaimana contoh, “Aisyah, letakkan gelas tersebut elok –elok. Apabila telah selesai minum, pastikan letak balik ditempat asal. Kalau Aisyah bermain – main dengan gelas, nanti dibimbangi akan pecah ”. Sekiranya kita menggunakan jangan untuk larangan bermain gelas itu, anak – anak mungkin akan beranggapan pegang gelas atau menggunakan gelas sesekali tidak boleh baginya.


Oleh itu, tiada larangan untuk kita berkata jangan kepada anak-anak dalam mendidik. Cuma minimalkan perkata tersebut untuk situasi yang tidak kritikal. Sebaliknya gunakan ayat-ayat positif dan lembut.
Di dalam Al-Quran sendiri banyak digunakan perkataan Jangan untuk menggambarkan sesuatu larangan  itu yang mana susulan daripada perkataan jangan adalah akibat daripada larangan itu dan seterusnya disertai dengan nasihat atau lebih kepada apa yang perlu dibuat untuk kita tidak melakukan larangan itu.
Sememangnya Islam itu syumul dan merangkumi semua aspek dari sekecil – kecil perkara sehingga kepada sebesar – besar perkara. Janganlah kita terlampau untuk mengikuti falsafah barat tanpa menilai kebenran kepada falsafah itu. Islam sudah cukup untuk membuktikan kesempurnaan ajarannya. Turutilah apa yang baik yang salah jadikan teladan.
Sekian..



~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Thursday, September 13, 2012

KEMBALI SEMULA

ALHAMDULILLAH, blog saya yang telah hilang, saya ketemuinya semula. Entah kenapa tiba-tiba blog ini hilang tanpa diketahui. Namun akhirnya saya mendapatnya kembali.

Rasanya begitu lama tidak menulis di ruangan ini. Bukan kerana tiada idea, bukan kerana keterbatasan waktu tetapi kerana semangatnya hilang. Kini saya ingin berusaha mengutip semula semangat-semangat untuk menulis yang hanya tinggal sedikit sahaja. Mungkin memerlukan waktu untuk menulis kembali. Banyak sudah peristiwa yang berlaku dan kenangan yang telah tercatat dilipatan sejarah. Mungkin dikesempatan ini saya ingin menyoroti kembali sejarah yang telah pergi, bukan untuk dikesali, diungkiti atau dibanggai, namun sekadar untuk mengoreksi diri yang mana terkurang, yang mana terlebih dan menjadi tatapan memori buat generasi kelak atau masa-masa akan datang....

~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Wednesday, July 27, 2011

Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan


Yeay! Yeay! Esok Nak Puasa

Tak sabar rasanya menanti ketibaan bulan yang penuh barokah dan kemuliaan. Masih berbaki 4 hari untuk sampai kepadanya. Semua berharap untuk mendapat nikmat dan ganjaran yang besar dalam setiap amalannya kerana dilipat kali ganda pahala bagi mereka yang melakukan ibadhat kepada Allah di bulan Ramadhan. Bermula sekecil-kecil amalan sehinggalah kepada sebesar-besar amalan akan diberi ganjaran oleh-NYA asalkan semuanya ikhlas kerana-NYA.

Memperkasakan Ibadhah Wajib Melazimi Ibadhah Sunat

Pada bulan ini, semua diberi kesempatan untuk melakukan amalan wajib dan sunat dengan lebih khusyuk bagi mereka yang mengambil kesempatan. Pada bulan inilah biasanya diri kita akan berasa lebih khusyuk untuk beribadhat. Bagi yang masih lemah dalam ibadhat wajibnya, pada bulan inilah peluang untuk melatih diri memperkasakan lagi ibadhat wajib dengan harapan ia terus menjadi kebiasaan walaupun tidak berada di bulan Ramadhan lagi. Jika dahulunya selalu melambat-lambatkan solat, maka di bulan inilah kita berazam untuk memperbaiki lagi waktu solat kita. Di bulan ini juga, Allah mencampak rasa keinginan kita (bagi mereka yang merebut peluang) untuk menambahkan lagi koleksi amalan kita dengan melakukan ibadhat sunat dengan penuh harapan agar ia menjadi kelaziman di kemudian hari. Jika kita terlalu sukar untuk berqiamullail, waktu inilah masa yang sesuai untuk membiasakan diri dengan amalan sunat itu. Betapa Allah memberi kemuliaan kepada mereka yang beribadhat di bulan ramadhan sehingga merasakan amalan yang dilakukan tidak mencukupi untuk menjadikan kita mukmin yang kuat dan soleh. Maka dengan itu rebutlah nikmat dan keistimewaan di bulan Ramadhan agar kita tidak tergolong dalam golongan mereka yang rugi. Bagi mereka yang merebut peluang, inilah pesta ibadhah yang sangat dinanti-nantikan. Semoga kita menjadi golongan mereka yang beruntung.

Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak...
Kullu Aamm Wa Antum Bikhoir










~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Monday, May 16, 2011

Selamat Hari Guru

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat “cikgu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.


Selamat hari guru istimewa buat my first teachers : Ummi and Abah, Guru Kehidupanku :Suami ku Tercinta Nizar, Kak Long n Ejah, Guru-Guru Di Tadika Kemas Kedai Piah, Guru-guru Di Sek Keb Kedai Piah, Guru-Guru Di Sek Men Keb Agama Naim Lilbanat, Guru-guru di KMPP, Guru-guru a.k.a pensyarah 2 UTM, guru-guru di MADA dan sesiapa sahaja yg pernah menjadi guruku secara langsung atau tidak, dan sesiapa sahaja yang bergelar GURU.....


May Allah Bless us...Ya Allah Rahmati Guru-Guruku.



~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Tuesday, May 10, 2011

"Dia" Anugerah Tercomel Kami...


Dinaikkan Pangkat

Saya bukanlah seorang yang suka meraikan hari ibu apatah lagi mengagung-agungkan hari ibu , namun yang saya pasti sejarah hari tersebut bukanlah suatu yang disyari'atkan Islam untuk menyambutnya apatah lagi untuk mengenangkan peristiwa apakah pada hari tersebut.

Namun apa yang saya ingin kongsi, sejarah semalam membuktikan anak saya Raihanah Binti Nizar telah genap umurnya setahun. Setahun yang lalu, pada 9 Mei 2010, dikala orang diluar sana sibuk menyambut hari ibu, di saat itu juga Raihanah lahir ke dunia memberi pangkat yang sangat mulia kepada saya dengan gelaran 'ibu'. Rasa sangat bersyukur dengan nikmat Allah yang tidak ternilai. Amin Ya Rabb...

Kami, Raihanah dan Cabaran

Alhamdulillah, sangat bersyukur dengan amanah Allah itu buat kami berdua (saya & suami tercinta) kerana kehadirannya melengkapkan lagi erti keluarga asas kami. Genap umurnya setahun, maka semakin banyak Raihanah belajar dengan kehidupan. Namun apa yang pasti, pembesaran Raihanah adalah dalam lingkungan kehidupan yang dipenuhi cabaran. Maka, sebagai ibunya saya perlu berusaha memastikan anak saya sentiasa terpandu dan diberi tunjuk ajar yang digariskan Islam. Sebagai ibu, saya seringkali juga berasa bimbang, apakah saya mampu mendidik anak saya menjadi seorang muslimah yang mendirikan Islam dalam dirinya. Dunia hari ini menjadikan rasa bimbang sangat tinggi dalam diri saya dan suami. Alhamdulillah, dengan kerjasama daripada suami tercinta, suami yang berilmu, maka kami akan berusaha sedaya mungkin menjadikan anak kami anak yang solehah malah akan menjadikan Raihanah seorang hafizah.

Cabaran Membawa Anak Kecil Ke Majlis Ilmu Dan Usrah

Teringat ketika mengandungkan Raihanah, ketika itu saya masih dalam pengajian sarjana saya di UTM. Ketika itu seorang sahabat yang mempunyai anak kecil yang ketika itu masih berusia dalam lingkungan 3-5 bulan, datang ke majlis ilmu. Anak kecil itu tidak menangis atau meragam dipangkuan ibunya walau keadaan ketika itu sangat panas dan amat tidak selesa untuk seorang bayi. Namun anak kecil itu seolah -olah mengerti bahawa ummi dan abinya sedang menuntut ilmu. Allahhu Akbar. Saya terfikir ketika itu, adakah anak saya nanti akan begitu ketika majlis ilmu?

Ya, satu cabaran membawa anak ke majlis ilmu atau usrah. Malah, saya pernah berjumpa beberapa sahabat saya yang agak sukar menghadiri majlis ilmu dan usroh kerana bimbang anak akan meragam dan menangis ketika majlis ilmu atau usroh, seterusnya mengganggu hadirin yang lain. Lalu terus meninggalkan majlis ilmu dan usroh. Ya, ketika awal kelahiran Raihanah, saya juga bimbang dan berfikiran begitu, namun sokongan suami dan nasihat beliau menguatkan semangat saya.

Raihanah, kalau menagis, tangisannya sangat kuat. Jadi ia sangat membimbangkan saya untuk membawanya ke majlis ilmu. Sehinggalah suatu hari, ketika Raihanah berusia 3 bulan, suami saya mengajak saya ke majlis ilmu di masjid. Apa yang membimbangkan saya Raihanah akan menangis dan meragam lalu mengganggu jemaah yang lain. Namun dengan nasihat dan semangat suami saya, akhirnya saya ke majlis ilmu tersebut, dan kami dapat mendengar majliss ilmu tersebut tanpa Raihanah mergam dan menangis. Perkara yang sama juga ketika membawa raihanah ke majlis Usroh, alhamdulillah semuanya dapat kami jalani dengan baik. Apakah nasihat suami Saya sehingga saya tidak risau membawa Raihanah ke majlis ilmu?


Nasihat Beliau : .
Doa dan Pengharapan Kepada Ya Rabb


Ketika saya berasa bimbang untuk membawa Raihanah ke majlis Ilmu dan usroh, suami saya memberi nasihat dan semangat. Kata beliau, sebagai seorang yang ditarbiyah, janganlah kita meninggalkan suatu kerja Islam kerana halangan anak dan Isteri. Anak dan isteri adalah cubaan bagi kaum lelaki. Jangan takut untuk membawa anak ke majlis ilmu. Jangan bersa bimbang kalu anak meragam atau menangis. Berdoalah kepada Allah dengan harapan Allah menjaga anak kita sewaktu kita di majlis-majlis ilmu. Harapan Allah menjaga bagaimana? Berdoalah supaya Allah menjaga anak kita dari menangis atau meragam atau gangguan benda halus dan sebagainya yang akahirnya akan sedikit menggaanggu kita dan hadirin yang lain di majlis ilmu tersebut.

Sejak itu, sekiranya saya hendak ke majlis ilmu atau usroh, itulah yang akan saya doakan
semoga Allah menjaga anak saya dan tidak mengganggu hadirin yang lain ketika di majlis ilmu. .
Sehinggakan pada suatu ketika saya terlupa untuk berdoa sedemikian sewaktu hendak ke majlis ilmu. Akibatnya Raihanah agak meragam. Ia tidak menggagu hadirin lain, tapi menyukarkan saya untuk konsentrasi kepada majlis tersebut.

Ini hanya pengalaman saya. Mungkin lain cara bagi lain orang. Apa yang penting, doa dan pergantungan kita kepada Allah. Kita tidak mampu menjaga anak ita setiap masa, namun apa yang terlepas daripada pandangan mata kita, bermohonlah kepada Allah agar Dia memelihara dan menjaga anak kita. InsyaAllah Allah membantu kita dengan cara-Nya. Semoga Ya Allah, Engkau terus menunjukkan kami dan memandu kami di jalan MU.. Amin..






~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Friday, April 22, 2011

Insyirah: Sekali Sekala Rindu Itu Datang Juga...

'Uyun, Kak Ita, Hasni, Syifa', Hidayah, Kak Helia, Aku..

Rindu mereka semua....



Apa khabar agaknya mereka - mereka semua ? Rindu pada mereka. Rasa-rasanya Insyirah sudah berpenghuni baru. Mereka yang tidur, makan, bergurau senda bersama-sama, berkongsi masalah bersama-bersama, siapkan thesis bersama-sama sudah pun punyai kehidupan masing-masing. Solat berjemaah, tazkirah, tegur menegur, qiyamullail dan berpuasa bersama menjadi kerinduan yang tak dilupakan. Nikmat berukhwah bersama-sama mereka adalah suatu yang tidak akan dilupakan. Buat mereka semua, semoga sentiasa istiqamah dengan gerak kerja dan amal ibadhat yang sentiasa kalian lakukan dulu-dulu, malah harapannya agar lebih baik dari sebelumnya...


Uyun (Seorang yang perihatin, penyayang dan ceria): Sudah berkahwin, menetap di Dungun bersama suami tercinta, sedang menyiapkan penulisan thesis master. Tahniah.
Kak Ita (Seorang yang penyayang, suka kucing, dan sgt peramah) : Sebelum ni, kat oversea. Dengar cerita dah balik Malaysia, setakat ni belum dgar berita.
Hasni (Lemah lembut, sopan dan bertanggungjawab): sudah berkahwin juga, sekarang menetap di Marang bersama suami tercinta, sedang menyiapkan Master...
Syifa' (Seorang yang peka, fokus dan manja):Sudah berkahwin, sedang buat masa dan menetap di Skudi bersama suami tercinta
Hidayah (Manja, Kelakar dan Banyak petua): Setelah pindah dari insyirah, sekali sekala contact jg dayah.. sekarang sudah lost contact. Apa cerita dia skg.
Kak Helia (Lemah Lembut, Kelakar, Suka makan ulam):Sekarang kerja kat KL kot. lama sudah tak dengar berita kak lia. apa khabar dia di sana.

YA ALLAH,

Engkau mengetahui hati-hati ini

telah berkumpul kerana mengasihiMU,

bertemu untuk mematuhi perintahMU,

bersatu memikul beban dakwahMU,

hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk

mendaulat & menyokong syariatMU,

maka eratkanlah YA ALLAH akan ikatanya…

Kekalkanlah kemesraan antara hati-hati ini

akan jalanNYA yang sebenar,

Penuhkanlah hati ini dengan cahaya RabbaniMu

yang tidak kunjung malap,

Lapangkanlah hati-hati ini dengan

limpahan iman dan keyakinan

dan keindahan tawakkal kepadaMU,

Hidup suburkanlah hati-hati ini dengan

ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentangMU,

Jika Engkau mentakdirkan mati,

maka matikanlah pemilik hati-hati ini

sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMU,

Engkaulah sebaik-baik sandaran

dan sebaik-baik penolong,

YA ALLAH,

Perkenankanlah permintaan ini…












~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Monday, April 18, 2011

Allah Engkau Dekat : Bosan, Jemu Dan Malas Dari Berdoa Serta Lambatnya Pengabulan Doa


Dalam sebuah hadith shahih, Rasulullah SAW bersabda;
'Doa seseorang dari kalian akan dikabulkan selama ia tidak bersikap tergesa-gesa, yakni dia berkata: "Aku telah berdoa, tapi doaku belum juga dikabulkan." '.
(HR Al-Bukhari dan Muslim)


Bertaqwalah kamu kepada Allah SWT untuk tidak bersikap tergesa-gesa dan hendaklah seseorang hamba itu sentiasa terus menerus dalam berdoa dan tidak tergesa-gesa kerana setiap sesuatu itu sudah ditentukan kadar dan waktunya di sisi Allah. Allah mempunyai waktu-waktu yang didalamnya Allah mengabulkan semua permintaan dengan qada' dan qadarNya. Maka jangan sekali-kali kamu terburu-buru kerana boleh jadi pengabulan doamu diakhirat kelak, itulah yang lebih baik bagimu daripada dikabulkan di dunia.

Atau boleh jadi juga Allah memalingkan keburukan daripadamu atau daripada p[encegahan dengan berlipat kali ganda daripada sesuatu yang tidak dianugerahkan atau yang akan dianugerahkan kepadamu dalam doa itu.

Atau boleh jadi Allah hendak menyimpan pahala bagimu atau Dia akan memenuhimu akan tetapi setelah sepuluh atau atau dua puluh tahun kemudian atau dalam kadar waktu tertentu, maka jangan sekali-kali kamu terburu-buru, akan tetapi kamu mesti terus menerus berdoa dan jangan berputus asa, kerana hanya orang-orang kafir sahaja yang berputus asa daripada rahmat Allah. ; )




Sumber : Jagalah Allah, Allah Menjaga Mu.... Karangan: Dr 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni

~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~