Tuesday, December 23, 2008

Ajarlah anak-anakmu bersolat!!!

Cerita ini saya dapati selepas saya menghadiri sebuah usrah umum baru2
ini. Ustazah menceritakan kisah ini selepas melihat sesuatu yang
menakjubkan ia semasa menziarahi rumah sahabatnya yang mana pasangan
suami isteri tersebut adalah seorang guru biasa.
Beliau tiba di rumah sahabatnya ini sekitar tengah hari tapi belum
Zohor. Kedua2 suami isteri ini masih di sekolah. Walaubagaimanapun
beberapa orang dari 8 orang anak mereka ( kesemuanya lelaki yang paling
tua dalam tingkatan satu, yang paling muda masih bayi ) baru pulang
dari sekolah.

Waktu zohor masuk. abang yang tua mengajak semua adik2nya yang baru
pulang untuk solat berjemaah dengan dia sendiri sebagai Imam. Sewaktu
dalam rakaat kedua, salah seorang adiknya yang berumur lingkungan 8
tahun pulang. Tanpa bertangguh tatkala melihat jemaah yang sedang
solat, dia mengambil wudhu’ dan solat bersama jemaah. Dia ikut ruku’
apabila imam ruku’, dia ikut sujud apabila imam sujud. Dan selesai imam
memberi salam, dia bangun menyelesaikan satu rakaat solatnya yang
tertinggal. Subhanallah, adik yang berumur 8 tahun ini sudah pandai
masbuk!

gambar hiasan

Ustazah yang melihat terkejut dan kami yang mendengar mengucap
memuji ALLAH. Bayangkan betapa taatnya anak2 yang masih kecil ini
menunaikan perintah ALLAH tanpa pengawasan kedua orang tua mereka atau
mana2 orang dewasa dan tanpa disuruh- disuruh.


Ceritanya tak berakhir di situ. Ustazah bermalam di rumah sahabatnya
itu. Apabila subuh, ustazah menyangka dialah yang paling awal bangun
kerana dia bangun selesai sahaja azan subuh berkumandang kalau saya tak
lupa. Takjubnya dia apabila ke bilik air dilihatnya anak -anak kecil
semuanya sedang sibuk berwudhu’. Bayangkan 7 orang budak lelaki dengan
yang paling tua berumur 13 thn dan yang ke tujuh entah berapa tahun
sibuk mengambil wudhu’ di bilik air di waktu subuh paling awal.
Si ayah menunggu anak - anaknya di tikar sembahyang dengan sabar
sambil berzikir. Mereka solat jemaah sekeluarga ( termasuk ustazah ).
Sewaktu hendak mula solat, si ibu meletakkan anak bongsu nya yang masih
bayi ( yang sedang jaga ) di sisinya. Ajaibnya anak ini tidak menangis
mengganggu jemaah sepanjang mereka solat.

gambar hiasan

Dan sekali lagi cerita tak berakhir di situ. Ustazah tersebut
ingatkan hendak sambung tidur kerana penat travel semalamnya tak surut
lagi. Alangkah terkejutnya dia apabila hendak melipat sejadah, si ayah
berpusing menghadap jemaah sambil berkata, "anak - anak, hari ni ayah
nak beri kuliah mengenai solat dan puasa." Dan 8 orang anak termasuk si
ibu dengan tekun mendengar kuliah subuh yang disampaikan.

Subhanallah, bila ditanya kepada si ibu mengapa didikan sedemikian
diberi kepada anak – anaknya, dia menjawab bahawa itu persediaan dia
dan suaminya sebelum mati. Mereka berharap agar anak -anak lelakinya
yang 8 orang itu dapat membacakan sekurang2nya Al-Fatehah untuk mereka
jika ditakdirkan mereka pergi dulu. Lagipun anak2 mereka semuanya
lelaki, akan memimpin, pasangan suami isteri ini tak sanggup melihat
anak2 mereka terabai tanpa pedoman.

Cuba kita tanya diri kita sendiri, berapa ramai keluarga Islam hari
ini yang dapat mengamalkan solat jemaah dalam keluarga, berapa ramai
anak2 Islam berumur 8 tahun yang pandai solat masbuk, berapa ramai
anak2 berumur 13 thn yang pandai mengimami solat memimpin adik -adik
mereka, berapa ramai ibubapa yang berjaya mendidik anak2 mereka
sedemikian rupa yang taat melaksanakan perintah ALLAH tanpa suruhan dan
pengawasan mereka yang lebih dewasa? Subhanallah, Alhamdulillah.

Moga apa yang saya sampaikan ini menjadi pedoman dan i’tibar buat kita semua. Wassalam.





Cerita ini diperolehi daripada email yang dihantar seorang sahabat.

Friday, December 19, 2008

Wasiat Untuk Bakal Isteri....

Sewaktu baca email sahabat-sahabat tiba-tiba terjumpa artikel ini.



Firman Allah s.w.t dalam surah al-Rum ayat ke 21 maksudnya :
Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya,
bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterang an (yang menimbulkan kesedaran) bagi
orang-orang yang berfikir.

Menerusi ayat ini kita dapat melihat bahawa antara tanda kesempurnaan kejadian manusia ialah penciptaan teman hidup yang akan meneruskan kesinambungan kehidupan
manusia di bumi. Ayat yang menjurus kepada pembuktian tanda-tanda kekuasaanNya ini menghuraikan satu bentuk dari berbagai bentuk anugerahNya yang seringkali diabaikan.

Para ahli tafsir menitikberatkan permasalahan yang berkaitan dengan Islam dan hokum,
namun suatu perkara yang perlu ditangani ialah memahami mesej ayat dalam rangka realiti atau lebih tepat lagi kaedah menguruskan konflik rumahtangga yang sering dialami oleh pasangan-pasangan yang berkahwin. Mengapakah masalah ini timbul sedangkan mafhum ayat mengkehendaki dnegan perkahwinan adanya keserasian dan kedamaian.

Antara wasiat orang bijaksana yang dicatatkan oleh al-Jahidz dalam kitabnya al-Bayan wa al-Tabyeen tentang perspektif perkahwinan yang membahagiakan ialah pesanan isteri ‘Auf bin Muslim Ashaibani kepada puterinya ketika hendak bernikah dengan al Haris bin Amr, raja negeri Kandah. Sewaktu utusan diraja hendak membawa pengantin untuk
disampaikan kepada raja, ibunya berwasiat kepada anak perempuannya:

“Wahai anakku! Kalaulah wasiat ini untuk kesempurnaan adabmu, aku percaya kau telah mewarisi segala-galanya, tetapi ia sebagai peringatan untuk yang lalai dan panduan bagi orang yang menggunakan akal.Andai kata wanita tidak memerlukan suami kerana berasa
cukup dengan kedua ibu bapanya, tentu ibumu adalah orang yang paling berasa cukup tanpa suami. Tetapi wanita diciptakan untuk lelaki dan lelaki diciptakan untuk mereka. Wahai puteriku, Sesungguhnya engkau akan meninggalkan rumah tempat kamu dilahirkan dan kehidupan yang telah membesarkanmu untuk berpindah kepada seorang lelaki yang belum kamu kenal dan teman hidup yang baru. Kerana itu, jadilah 'hamba' wanita baginya, tentu dia juga akan menjadi 'hamba' lelaki bagimu serta
menjadi pendampingmu yang setia.

Peliharalah sepuluh sifat ini terhadapnya, tentu ia akan menjadi perbendaharaan yang baik untukmu.

* Pertama dan kedua, berkhidmat dengan rasa puas serta taat dengan baik kepadanya.

* Ketiga dan keempat, memerhatikan tempat pandangan matanya dan bau yang diciumnya. Jangan sampai matanya memandang yang tidak cantik daripadamu dan jangan sampai dia mencium bau yang busuk daripadamu.

* Kelima dan keenam, memerhatikan waktu tidur dan waktu makannya, kerana lapar yang berlarutan dan tidur yang terganggu dapat menimbulkan rasa marah.


* Ketujuh dan kelapan, menjaga hartanya dan memelihara kehormatan serta keluarganya. Perkara pokok dalam masalah harta adalah membuat kira-kira dan perkara pokok dalam keluarga adalah pengurusan yang baik.

* Kesembilan dan kesepuluh, jangan membangkang perintahnya dan jangan membuka rahsianya. Apabila kamu mengegkari perintahnya, bererti kamu melukai hatinya. Apabila kamu membuka rahsianya kamu tidak akan selamat daripada pengkhianatannya. Kemudian janganlah kamu bergembira di hadapannya ketika dia bersedih atau
bersedih di hadapannya ketika dia berseronok.

* Jadilah kamu orang yang sangat menghormatinya, tentu dia akan sangat memuliakanmu. Jadilah kamu orang yang selalu sekata dengannya, tentu dia akan sangat belas kasihan dan sayang kepadamu.

Ketahuilah, sesungguhnya kamu tidak akan dapat apa yang kamu inginkan sehingga kamu mendahulukan kehendaknya daripada keredaanmu, dan mendahulukan kegembiraannya daripada kesenanganmu, baik dalam hal yang kamu sukai atau yang tidak kamu senangi dan Allah pasti memberkatimu.

walaupun nasihat ini lebih menumpukan kepada aspek bahasa, namun pengajaran yang dikutip di sebaliknya amat membantu kita memahami reality hayat kita di dalam rumahtangga.

Secara ringkasnya, ibrah yang terdapat di sebalik wasiat ibu yang matang ini ialah :

1. Carilah pasangan yang beriman lagi taat kepada perintah Allah.

2. Ketaatan kepada suami adalah wajib selagi beliau tidak menyuruh melakukan maksiat kepada Allah.

3. Kepentigan mengamalkan sikap berlapang dada dan bertolak ansur kerana
ia pasti menghasilkan reaksi dan tindak balas positif juga dengan izin
Allah.

4. Carilah keberkatan hidup dengan menjaga hubungan dengan Allah,contohnya dengan sentiasa berdoa kepadaNya tanpa menghebohkan kekurangan pasangan nescaya engkau akan dapat kasih sayangnya dan kasih sayang manusia.

5. Para perunding hendaklah sentiasa memberikan semangat terhadap banyaknya peluang untuk pembaik pulihan daripada mencari kelemahan seseorang.

Mudah-mudahan sedikit wasiat berupa pengalaman para hukamak ini dapat menyerikan lagi rumahtangga yang dibina bagi menjamin keberadaan sakinah, mawaddah dan rahmah!

Thursday, December 18, 2008

Kamu boleh melakukan maksiat , TETAPI........

Seorang sufi (Ibrahim bin Adham) didatangi oleh seorang pemuda yang ingin melakukan maksiat. “Wahai tuan guru, bolehkah saya melakukan dosa di dunia ini ?”
Jawab beliau : “Kamu boleh melakukan maksiat tetapi dengan syarat kamu melakukan 5 perkara ini dahulu iaitu :

1. Kamu boleh melakukan maksiat (dosa) tetapi jangan minum rezeki Allah, tak malukah kamu makan dan minum rezeki Allah tetapi suruhan Allah kamu tidak patuhi ?
2. Kamu boleh buat maksiat dengan syarat, carilah alam lain yang bukan milik Allah, tak malukah kamu berpijak di bumi Allah, menjunjung langit allah tetapi kamuberbuat maksiat di situ?
3. Kamu carilah sesuatu tempat di dunia ini yang Allah tidak nampak apa yang kamu buat, tak malukah kamu membuat maksiat sedangkan pada masa yang sama Allah melihat apa yang kamu perbuat.
4. Kalau Malaikat Maut datang, cubalah minta padanya agar ditangguhkan kematian kamu, kalau tidak boleh cuba kamu fikirkan tentang bilakah kamu akan mati ? tidakkah kamu takut Allah akan mencabut nyawa kamu ketika kamu membuat maksiat ?
5. Kamu boleh membuat maksiat tetapi dengan syarat pergilah kamu sendiri ke neraka atau ke syurga setelah kamu dibangkitkan nanti, masalahnya bolehkah kamu berbuat demikian kelak ?

Suatu hari....


Sudah 2 hari pendaftaran pelajar baru pengjian Sarjana sesi 2008/2009 semester II berlalu. Maknanya secara rasminya telah 2 hari saya memegang ‘title’ mahasiswa kembali. Rasa penat juga, bukan kerana penat dengan pendaftaran, tapi penat kerana tiada kerja buat untuk dibuat. Erm menurut Assyahid Imam Hassan Al-Banna, ‘Al-waajibatu aktharu minal auqati’, kewajipan itu lebih banyak daripada masa yang ada. Tapi saya masih sempat berehat-rehat sedangkan masih banyak kerja yang perlu disiapkan dan tertunggu-tunggu untuk dilaksanakan.. Urusan pendaftaran pun belum setel, masih juga sempat-sempat untuk berehat. Tapi bukan saya sengaja berehat-rehat, rehat saya pun otak masih sempat berputar-putar dan bekerja mencari jalan penyelesaian bagi masalah saya alamai sekarang. Bila otak sahaja yang banyak bekerja, tanpa rehat secukupnya boleh menyebabkan penat dan badan automatic akan menjadi lesu. Maka dengan itu hidup perlulah perancangan.

Hari ini, Alhamdulillah, 2 kerja penting telah selesai. Syukron Jazilan kepada kak Na yang banyak membantu. Moga Allah permudahkan kerjamu. Tahniah buat kak na juga kerana dapat Biasiswa National science Fellowship. Lumayan tu. Dia janji nak belanja. (Kena bodek) untuk pengajian sarjananya.




Catatan : catatan dibuat ketika berada Lab Food Bioproses Under Fakuti Kejuruteraan Kimia dan Kejuruteraan Sumber asli. Kak na sedang khusyuk dengan projeknya disebelah ku.

Saturday, December 13, 2008

100 Langkah Menuju Kesempurnaan Iman

Rasulullah saw bersabda:
"Barangsiapa menghadap Allah (meninggal dunia), sedangkan ia
biasa melalaikan Shalatnya, maka Allah tidak mempedulikan
sedikit-pun perbuatan baiknya (yang telah ia kerjakan tsb)".
(Hadist Riwayat Tabrani)


100 Langkah Menuju Kesempurnaan Iman


1. Bersyukur apabila mendapat nikmat;
2. Sabar apabila mendapat kesulitan;
3. Tawakal apabila mempunyai rencana/program;
4. Ikhlas dalam segala amal perbuatan;
5. Jangan membiarkan hati larut dalam kesedihan;
6. Jangan menyesal atas sesuatu kegagalan;
7. Jangan putus asa dalam menghadapi kesulitan;
8. Jangan usil dengan kekayaan orang;
9. Jangan hasud dan iri atas kesuksesan orang;
10. Jangan sombong kalau memperoleh kesuksesan;
11. Jangan tamak/ pelit kepada harta;
12. Jangan terlalu ambisius akan sesuatu kedudukan;
13. Jangan hancur karena kezaliman;
14. Jangan goyah karena fitnah;
15. Jangan bekeinginan terlalu tinggi yang
melebihi kemampuan diri;
16. Jangan campuri harta dengan harta yang haram;
17. Jangan sakiti perasaan ayah dan ibu;
18. Jangan usir orang yang meminta-minta;
19. Jangan sakiti anak yatim;
20. Jauhkan diri dari dosa-dosa yang besar;
21. Jangan membiasakan diri melakukan dosa-dosa kecil;
22. Banyak berkunjung ke rumah Allah (masjid);
23. Lakukan shalat dengan ikhlas dan khusyu;
24. Lakukan shalat fardhu di awal waktu,berjamaah dan di
masjid;
25. Biasakan shalat malam;
26. Perbanyak dzikir dan do'a kepada Allah;
27. Lakukan puasa wajib dan puasa sunat;
28. Sayangi dan santuni fakir miskin;
29. Jangan ada rasa takut kecuali hanya kepada Allah;
30.Jangan marah berlebih-lebihan;
31. Cintailah seseorang dengan tidak berlebih-lebihan;
32. Bersatulah karena Allah dan berpisahlah
karena Allah;
33. Berlatihlah konsentrasi pikiran;
34. Penuhi janji apabila telah diikrarkan dan
mintalah maaf apabila karena sesuatu sebab tidak dapat dipenuhi;
35. Jangan mempunyai musuh, kecuali dengan iblis/syetan;
36. Jangan percaya ramalan manusia;
37. Jangan terlampau takut miskin;
38. Hormatilah setiap orang;
39. Jangan terlampau takut kepada manusia;
40. Jangan sombong, takabur dan besar kepala;
41. Bersihkan harta dari hak-hak orang lain;
42. Berlakulah adil dalam segala urusan;
43. Biasakan istighfar dan taubat kepada Allah;
44. Bersihkan rumah dari patung-patung berhala;
45. Hiasi rumah dengan bacaan Al-Quran;
46. Perbanyaklah & menyambung silaturahmi;
47. Tutup aurat sesuai dengan petunjuk Islam;
48. Bicaralah secukupnya, jangan berbicara dengan berteriak;
49. Beristri/ bersuami kalau sudah siap segala-galanya;
50. Hargai waktu, disiplin waktu dan manfaatkan waktu;
51. Biasakan hidup bersih, tertib dan teratur;
52. Jauhkan diri dari penyakit-penyakit bathin;
53. Sediakan waktu untuk santai dengan keluarga;
54. Makanlah secukupnya tidak kekurangan dan tidak berlebihan;
55. Hormatilah kepada guru dan ulama;
56. Sering-sering bershalawat kepada nabi;
57. Cintailah keluarga Nabi Muhammad SAW;
58. Jangan terlalu banyak hutang ataupun royal;
59. Jangan terlampau mudah berjanji;
60. Selalu ingat akan saat kematian dan sadar bahwa kehidupan
dunia adalah kehidupan sementara;
61. Jauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat
seperti mengobrol yang tidak berguna;
62. Bergaullah dengan orang-orang shaleh;
63. Sering bangun di penghujung malam, berdoa dan beristighfar;
64. Lakukan ibadah haji dan umrah apabila sudah mampu;
65. Maafkan orang lain yang berbuat salah kepada kita;
66. Jangan dendam dan jangan ada keinginan membalas kejahatan
dengan kejahatan lagi, balaslah dengan kebaikan;
67. Jangan membenci seseorang karena paham dan pendirian ataupun beda pendapat;
68. Jangan benci kepada orang yang membenci kita;
69. Berlatih untuk berterus terang dalam menentukan sesuai
pilihan;
70. Ringankan beban orang lain dan tolonglah mereka yang mendapatkan kesulitan;
71. Jangan melukai hati orang lain;
72. Jangan membiasakan berkata dusta;
73. Berlakulah adil, walaupun kita sendiri akan mendapatkan kerugian;
74. Jagalah amanah dengan penuh tanggung jawab;
75. Laksanakan segala tugas dengan penuh keikhlasan dan kesungguhan;
76. Hormati orang lain yang lebih tua dari kita;
77. Jangan membuka aib orang lain ataupun berburuk sangka;
78. Lihatlah orang yang lebih miskin daripada kita, lihat pula orang yang
lebih berprestasi dari kita;
79. Ambilah pelajaran dari pengalaman orang-orang arif dan bijaksana;
80. Sediakan waktu untuk merenung apa-apa yang sudah dilakukan;

81. Jangan minder karena miskin dan jangan sombong karena kaya;
82. Jadilah manusia yang selalu bermanfaat untuk agama, bangsa
dan negara;
83. Kenali kekurangan diri dan kenali pula kelebihan orang
lain;
84. Jangan membuat orang lain menderita dan sengsara;
85. Berkatalah yang baik-baik atau tidak berkata apa-apa;
86. Hargai prestasi dan pemberian orang;
87. Jangan habiskan waktu untuk sekedar hiburan dan kesenangan;
88. Akrablah dengan setiap orang, walaupun yang bersangkutan
tidak menyenangkan;
89. Sediakan waktu untuk berolahraga yang sesuai dengan
norma-norma agama dan kondisi diri kita;
90. Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan fisik atau mental
kita menjadi terganggu;
91. Ikutilah nasihat orang-orang yang arif dan bijaksana;
92. Pandai-pandailah untuk melupakan kesalahan orang dan
pandai-pandailah untuk melupakan jasa kita;
93. Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan orang lain
terganggu, dan jangan berkata sesuatu yang dapat menyebabkan orang lain terhina;
94. Jangan cepat percaya kepada berita jelek
yang menyangkut teman kita, sebelum dicek kebenarannya;
95. Jangan menunda-nunda pelaksanaan tugas dan kewajiban;
96. Sambutlah uluran tangan setiap orang dengan penuh keakraban
dan keramahan dan tidak berlebihan;
97. Jangan memforsir diri untuk melakukan sesuatu yang di luar kemampuan diri;
98. Waspadalah akan setiap ujian, cobaan, godaan dan tantangan.
Jangan lari dari kenyataan kehidupan;
99. Yakinlah bahwa setiap kebajikan akan melahirkan kebaikan
dan setiap kejahatan akan melahirkan kerusakan;
100. Jangan sukses di atas penderitaan orang dan jangan kaya
dengan memiskinkan orang;

Monday, December 1, 2008

Awak sudi jadi isteri kedua saya?

Gambar Hiasan

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tegas dan yakin.
Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.
"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan
hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… Fatimah mula sebak.
"Tak. Maksud saya…"
"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fatimah dengan kasar.
"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?" suaraFatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah' di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini.
Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya.
Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.
Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah
jalannya. Jalan yangmembawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agamayang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik denganFatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah sepertilelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnyasibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya.

Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikrisekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiriperjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah
ditanya kepada Fatimah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tanpa segan silu.
"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.
"Er, betul ke ni?" tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

"Kenapa saya?" tanya Fikri ingin tahu.
"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.
"Baiklah," jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini. Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju.

Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawaNusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.

Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.
"Ye sayang?" jawab Fikri sambil memandu.
"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,"luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.
"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.
"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri keranausahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya. Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.
"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.
"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.
"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.
Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

"Perjuangan, " jawab Fikri.

Gambar Hiasan


SEDARLAH SEMUA…
KALIAN AKAN DIMADUKAN!

JIKA DIRIMU BAKAL SEORANG ISTERI…

TERIMALAH KENYATAAN BAHAWA ANDA AKAN DIMADUKAN,
BAHKAN ANDA BUKAN
ISTERI PERTAMA YANG BAKAL DIKAHWINI
TETAPI ANDA ADALAH BAKAL ISTERI
KEDUA!!!
KERANA ISTERI PERTAMA BAGI SUAMIMU
IALAH PERJUANGAN ISLAM!!!

PERKAHWINAN INI TELAH LAMA DILANGSUNGKAN…
KEHADIRAN DIRIMU ADALAH
UNTUK BERSAMA
BERGANDING BAHU MEMPERJUANG KAN ISLAM
BUKAN MENJADI
BATU PENGHALANG PERJUANGAN SUAMIMU…
JANGANLAH JADIKAN DIRIMU SEBAGAI PUNCA
SERTA MERENDAHKAN HARGA DIRI
MU
DENGAN TERJADINYA PERCERAIAN
SUAMIMU DENGAN ISTERINYA YANG
PERTAMA
IAITU PERJUANGAN ISLAM!

JIKA DIRIMU BAKAL SEORANG SUAMI…

TERIMALAH BAHAWA ANDA BUKANLAH SUAMI YANG PERTAMA
YANG BAKAL
DINIKAHINYA
ATAU INSAN YANG PERTAMA YANG DICINTAI
DAN DISAYANGI OLEH
BAKAL ISTERIMU!!!
BAHKAN DIRIMU ADALAH INSAN YANG KEDUA
YANG
DICINTAINYA….
KERANA SUAMI YANG PERTAMA BAGINYA
IALAH PERJUANGAN ISLAM DAN MEMARTABATKANNYA…

DIA MENCINTAIMU KERANA DIRIMU MENCINTAI ISLAM
DAN MEMPERJUANGKAN ISLAM.
JIKA DIRIMU TIDAK SEDEMIKIAN…
SEKELUMIT CINTA PUN TIDAK AKAN LAHIR
DALAM SANUBARI ISTERIMU…

BANTULAH ISTERIMU DAN KUATKANLAH DIA
UNTUK TERUSKAN PERJUANGAN…



copyright..

Sunday, November 30, 2008

DI SEPANJANG JALAN DAKWAH KITA MEMERLUKAN BEKAL - kesinambungan


Bekalan Di jalan Dakwah

Perkara pertama sebagai bekal di jalan dakwah adalah merasa – rasa kehadiran Allah. Dalam setiap langkah kita Allah sentiasa bersama-sama samada tika kita aktif mahupun pasif malah setiap detik. Barangsiapa yang merasai kebersamaan bersama Allah maka dia tidak akan merasa kekurangan sesuatu dan barangsiapa yang dibiarkan Allah keseorangan sudah tentulah ia akan terus sesat dan seterusnya akan hilang dipertengahan jalan dakwah. Firman Allah;

وَاصْبِرْ وَمَا صَبْرُكَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ وَلَا تَحْزَنْ عَلَيْهِمْ وَلَا تَكُ فِي ضَيْقٍ مِّمَّا يَمْكُرُونَ(127)

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوا وَّالَّذِينَ هُم مُّحْسِنُونَ(128)

[127] Dan bersabarlah (wahai Muhammad terhadap perbuatan dan telatah golongan yang ingkar itu); dan tiadalah berhasil kesabaranmu melainkan dengan (memohon pertolongan) Allah; dan janganlah engkau berdukacita terhadap kedegilan mereka, dan janganlah engkau bersempit dada disebabkan tipu daya yang mereka lakukan.
[128] Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa, dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.

(Surah Al-Anfal)

Firman Allah lagi,

أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ(36)

…sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa (36)

(Surah At-Taubah)

وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ(19)

…sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang beriman.(19)

(Surah Al-Anfal)

Di jalan dakwah ini Nur Ilahi sangat diperlukan bagi menerangi jalan kita supaya kita sentiasa di atas basirah dan berpandangan jauh, jelas dan terang tanpapenyelewengan. Nur hanya diberikan Allah bagi mereka yang dibekali iman dan taqwa sebagaimana firman-NYA;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَآمِنُوا بِرَسُولِهِ يُؤْتِكُمْ كِفْلَيْنِ مِن رَّحْمَتِهِ وَيَجْعَل لَّكُمْ نُورًا تَمْشُونَ بِهِ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ۚ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيم ٌ28

[28] Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tetaplah beriman kepada RasulNya (Muhammad), supaya Allah memberi kepada kamu dua bahagian dari rahmatNya, dan menjadikan bagi kamu cahaya untuk kamu berjalan dengannya (pada hari kiamat kelak), serta diampunkannya dosa kamu; dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Surah Al-Hadid)

Sentiasalah kita di atas jalan dakwah agar kita mampu membanteras kebathilan dan mengubah segala keketidak betulan supaya dapat menegakkan yang hak. Untuk itu wajiblah kita merasa mulia, kuat dan tinggi serta menjauhkan yang sebaliknya supaya kita sentiasa bersemangat dan tegar, semuanya ini tidak akan dapat digarap tanpa bekalan iman dan taqwa. Firman Allah selanjutnya;

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ(139)

[139] Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

(Surah Ali-Imran)

وَلِلَّهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَلَـٰكِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَا يَعْلَمُونَ(8)…

(8) Padahal bagi Allah jualah kemuliaan dan kekuatan itu dan bagi RasulNya serta bagi orang-orang yang beriman; akan tetapi golongan yang munafik itu tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

(Surah Al-Munafiqun)





Bersambung....

Friday, November 28, 2008

TRY THIS !!!

Try this....

1. Open Internet Explorer

2. Go to Google.com

3. Click images

4. Type 'flowers' or any other word.

5. You will get a page which is full of images

6. Then delete the URL from the address bar and paste the following script

javascript:R=0;S=0;T=0; x1=.1; y1=.05; x2=.25; y2=.24; x3=1.6; y3=.24;x4=300; y4=200; x5=300; y5=200; DI=document.images; DIL=DI.length;function A(){for(i=0; i

7. You’ll see something cool

You Are Never Alone


Sometimes, when the world's not on your side
You don't know where to run to
You don't know where to hide.

You gaze, at the stars in the sky
At the mountains so high
Through the tears in your eyes.

Looking for a reason,
to replace what is gone.
Just remember, remember
That you are never alone.

You are never alone (you are never alone)
Just reach into your heart
And Allah is always there.
You are never alone (you are never alone)
Through sorrow and through grief
Through happiness and peace
You are never alone.

So now as you long for your past
Prepare for your future
But knowing nothings going to last
You see this life is but a road
A straight and narrow path
To our final abode

So travel well O Muslim
And Paradise will be your home
And always remember
That you are never alone.

You are never alone (you are never alone)
Just reach into your heart
And Allah is always there.
You are never alone (Allah is there)
Through sorrow and through grief
Through happiness and peace
You are never alone.

You are never alone (you are never never alone)
Just reach into your heart
And Allah is always there.
You are never alone (you are never alone)
Through sorrow and through grief
Through happiness and peace
You are never alone.



By Zain Bhika

Tuesday, November 25, 2008

DANNY PHANTOM



Danny Phantom Dan Hakikatnya Dalam Dunia Dakwah

Pernah tengok cerita ini? Saya suka tengok cerita ini. Memang ia cerita kesukaan budak-budak. Tapi ada satu mesej yang menarik untuk saya kongsi menerusi cerita ini. Saya mulai menggemari cerita ini sewaktu menjadi baby sitter anak-anak pensyarah saya dulu yang berusia 3 tahun dan 3 bulan, (Imtiyaz dan Ihsan). Kerana 2 orang anak-anak comel inilah saya suka tengok kartun ni.

(Front row) Jazz, Danny (normal), Tucker, Maddie, Danny (Transformed), Dash and Sam; (Back row) Jack Fenton and Principal Lancer.

Danny Phantom mengisahkan tentang seorang pelajar sekolah tinggi bernama Danny Fenton, budak 14 tahun yang memiliki kuasa luar biasa (separuh hantu dan separuh manusia). Beliau boleh menjelma sebagai hantu apabila Bandar teempat tinggalnya, Fenton di serang hantu-hantu jahat yang ingin menguasai bumi. Danny seorang budak hantu yang baik yang tinggal bersama ibu bapanya (Jack fenton, Maddie Fenton) yang agak kelakar dan seorang kakak, Jazz Fenton yang sangat pesimis terhadapnya. Danny mempunyai 2 orang sahabat baik (Tucker dan Sam) dan di sekolahnya beliau tidak disukai oleh Pengetuanya, Lencer yang sering bersangka buruk kepadanya. Oleh kerana Danny seorang budak hantu yang baik dan inginkan keamanan dunia, beliau sering menjadi buruan dan musuh hantu-hantu yang jahat. Danny selalu berharap suatu hari nanti dia akan bebas dengan kuasa hantu itu tetapi pada masa yang sama sangat saying dengan tugasnya sebagai ‘Ghost Buster’. Danny Phantom adalah kisah bersiri. Dalam suatu siri Danny Phantom, mengisahkan Danny berasa malas dan tidak bersemangat meneruskan perjuangannya membasmi hantu-hantu jahat yang mengganggu bandarnya. Apa yang ingin dilakukannya adalah berseronok seperti kawan-kawan sekolahnya yang lain dan tidak lagi mahu memikirkan hantu-hantu jahat yang mengganggu bandarnya. Maka berseronoklah hantu-hantu jahat menyerang dang mengganggu penduduk Bandar tersebut kerana tiada lagi hantu baik yang menghalang kerja mereka. Dia kembali ke rumahnya dan telah menggunakan satu mesin ayahnya untuk mengasingkan dirinya daripada kuasa hantu yang ada dalam dirinya.Akhirnya dia berjaya menjadi budak biasa. Tindakannya mendapat tentangan 2 sahabat baiknya dan keluarganya kerana beliaulah satu-satunya harapan penduduk Bandar tersebut membasmi hantu jahat. 2 sahabat baiknya itu walaupun hanya budak biasa dan tidak memiliki kuasa, namun 2 sahabat baiknya inilah yang membantu Danny dari sudut kepakaran alat dan idea untuk membanteras hantu. Tanpa dua sahabtnya ini, mungkin Danny akan kalah. Keluarganya pula yang tidak bersetuju dengan tindakan Danny lari daripada tanggungjawabnya sebagi budak hantu yang membanteras kejahatan berusaha membantu Danny dan memberinya semangat. Danny cuba berlagak seperti orang biasa dan berseronok-seronok. Namun dia rasa sesuatu kehilangan dalam dirinya. Sahabat baiknya tidak bersamanya sewaktu dia ingin berseronok. Danny rasa sangat bersalah dan tidak sanggup berdiam diri melihat kemusnahan bandarnya. Akhirnya dia kembali menggalas tanggungjawabnya dan membanteras hantu-hantu tersebut. Walaupun hantu-hantu tersebut tidak berjaya dihapuskan seratus peratus, namun sekurang-kurangnya Danny telah berjaya mencegah kemaraan hantu-hantu tersebut dengan bantuan sahabatnya dan keluarganya.

Danny Phantom dalam Dunia Dakwah.

Dalam dunia dakwah, sememangnya terdapat dai’ – dai’ seperti Danny. Pada suatu saat, akan timbul perasaan futur dan bermalas-malas dan ingin berehat-rehat dan berseronok. Cubaan di sekeliling dengan dunia yang serba indah dan kawan-kawan seusia yang seronok berhibur sini dan sana sesekali menggugat keazaman kita dalam dunia dakwah.

Pasti sesekali terlintas dalam fikiran kita rasa ingin lari daripada tanggungjawab dalam berdakwah. Kita tidak akan dapat lari daripada berperasaan begitu.

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?

(Al-An’am : 32)

Bayangkan kita di tempat Danny sewaktu ingin lari daripada tanggungjawab. Pada masa yang sama maksiat menyerang dan berlaku sana sini. Kita pada ketika itu hanya melihat sahaja dengan mata kita maksiat itu terus-terusan berlaku. Sedangkan kita sebelum ini adalah orang yang cuba mencegah kemungkaran itu. Tegakah kita? Sanggupkah kita melihat negara kita dikelilingi anasir jahat yang membawa kepada kemurkaan Allah. Hakikatnya dunia kita dikelilingi oleh pelbagai anasir jahat yang ingin merosakkan bumi.

Kita perlukan sahabat yang baik

2 orang sahabt Danny sangat tidak bersetuju dengan tindakan Danny meninggalkan Dunia Hantunya itu. Begitulah kita sebagai sahabat apabila melihat teman seperjuangan kita ingin lari daripada tanggungjawab sebagai pejuang Islam dan dai’.Jadilah sahabat yang sentiasa menyokong antara satu sama lain. Dan sememangnya kita memerlukan sahabat yang sentiasa menyokong kita untuk terus berada di jalan dakwah. Sahabat yang baik yang akan memberi nasihat kepada kebaikan dan menolong kita dalam kebaikan.

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ

Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan.

(Al-Maidah :2)

Dalam bergerak kerja Islam, kita tidak boleh keseorangan. Keseorangan itu boleh menyebabkan kita mudah tersasar daripada matlamat utama. Kita juga mungkin cepat berputus asa dan menghampiri binasa.

Nabi SAW bersabda “Hendaklah kamu bersama jemaah dan janganlah kamu berpecah. Sesungguhnya syaitan akan menghampiri orang yang berseorangan dan menjauhkan diri dari orang yang berdua. Sesiapa yang ingin berda di tengah syurga, maka ia hendaklah sentiasa bersama jemaah.”

Sokongan keluarga juga adalah satu factor kepada perjuangan dakwah kita. Dalam dunia dakwah, kadang-kadang seseorang itu akan diuji dengan keluarga yang tidak memahami gerak kerja kita, perjuangan kita dan tidak kurang juga yang menghalang kita melibatkan diri dalam dunia dakwah. Macam-macam alasan yang diberikan keluarga kita apabila kita terlibat dalam gerakakn Islam. Bimbang dipandang serong oleh saudara mara lain, masa depan tidak terjamin malah ada juga yang mengatakan itu bukan tugas kita untuk berdakwah kerana masih ramai lagi yang boleh berdakwah. Hakikatnya, keluarga juga boleh menjadi ujian dan juga boleh menjadi pendorong semangat untuk kita bergerak kerja Islam. Alangkah beruntungnya seseorang itu apabila keluarga menjadi pendorong utamanya dalam berdakwah.

Mungkin Danny Phantom hanyalah cerita karut imaginasi semata-mata. Namun adakalanya kita perlu melihat sesuatu dari sudut positif baru ia akan menjadi positif. Danny Phantom Hanyalah cerita suka-suka saya. Bagi saya ada iktibar dan contoh yang boleh saya perolehi. Saya teringat seorang sahabat kampus saya, katanya dia suka tonton NARUTO. Katanya dalam cerita ada semangat berjemaah yang boleh diambil. Yang seronoknya Danny Phantom best, satu-satunya kartun yang saya suka tengok kalu free.




Monday, November 24, 2008

DI SEPANJANG JALAN DAKWAH KITA MEMERLUKAN BEKAL

Analoginya, seorang musafir apabila mengembara mereka memerlukan bekal agar perjalanan dapat diteruskan tanpa sebarang masalah dan tidak terbabntut. Sememangnya setiap perjalanan jauh yang dilalui pasti ada rintangan dan cubaan untuk kita samapai kepada tujuan.

Begitu juga apabila kita berada di atas jalan dakwah. Jalan dakwah kita masih terlalu jauh maka semestinya terlalu banyak bekalan yang perlu kita sediakan supaya kita tidak kehabisan ditengah jalan dan akhirnya tersadai kaku tidak bermaya. Jalan dakwah merupakan satu jalan kehidupan para dai’ yang menyeru manusia ke jalan Allah, mengajak manusia kepada Allah. Maka, mereka perlu menyediakan bekalan secukupnya dan yang mampu melindungi mereka daripada segala bentuk penyelewangan yang memesongkannya dari jalan Allah, supaya tidak berhenti, tergelincir mahupun tersekat.

Sebuah kereta yang dibawa untuk bermusafir, akan berhenti dan tidak akan bergerak terus malah ianya akan kaku begitu sahaja seperti sepotong besi yang tidak berguna sekiranya ia kehabisan minyak dan tidak diberi minyak secukupnya.


Apakah bekalan itu ?

Firman Allah s.w.t

فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

Maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa.

(Al-Baqarah 197)

Sebaik-baik bekalan adalah taqwa dan sebaik-baik taqwa adalah yang membawa anda kepada tujuan yang dicita-citakan. Semua bekalan telah dihidangkan dalam al-Quran dan sebagai para muttaqin bekalan al-quran yang disediakan tidak boleh dipilih-pilih, diambil dan dibuang sesuka hati , tidak boleh dibeza-bezakan malah perlulah ditelan semuanya. Para musafir yang menuju jalan Allah ini perlulah mengambil kesemua hidangan al-quran tanpa berbaki sedikit pun. Semoga dengan bekalan ini para musafir fisabilillah ini akan selamat dan dilindungi Allah dari segala apa yang ditakuti untuk sampai kepada cita-cita kita. Sesungguhnya Tuhanmu menyerumu dari tujuh petala langit melalui lembaran-lembaran kitab sucinya. Firman Allah ;

وَ أَنَّ هذا صِراطِي مُسْتَقِيماً فَاتَّبِعُوهُ وَ لا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُون

“ Dan bahawa inilah jalanku yang lurus maka ikutlah jalan tersebut dan jangan kamu ikut jalan-jalan yang lain kelak kamu akan berpecah menyeleweng dari jalan. Yang demikian itu diperintahkan oleh Allah kepadamu agar kamu bertaqwa. ”
(TMQ Surah Al An’am : 153)

Apabila bekalan iman dan taqwa kurang atau kehabisan tanpa sebarang usaha memperbaharui dan menambah baikinya, maka jadilah si dai’ itu bangkai yang kaku, atau paling tidak jasad yang sakit tak bermaya malah tidak mampu bergerak.

Firman Allah ;

أَوَمَن كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا ۚ

dan Adakah orang Yang mati (hatinya Dengan kufur), kemudian Kami hidupkan Dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) Yang menerangi (sehingga dapatlah ia membezakan antara Yang benar Dengan Yang salah, dan dapatlah) ia berjalan Dengan suluhan cahaya itu Dalam masyarakat manusia, (adakah orang Yang demikian keadaannya) sama seperti Yang tinggal tetap di Dalam gelap-gelita (kufur), Yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya?......

( Al An’am:122)

Maka jawapannya adalah jelas berlainan sebagaimana firman Allah ;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْوَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan.

(Al-Anfal :24)

Bekal iman dan taqwa itulah yang akan memancarkan sinar kebaikan dari lubuk hati, melahirkan segala daya dan tenaga, memupuk ketinggian cita-cita, menambahkan keazaman dan kemahuan lantas memudahkan segala gerak kerja dan langkah, melintasi segala rintangan dan menjauhi segala kesalahan.

Bersambung…..

Saturday, November 22, 2008

Mulakan 'Usrah' Seawal Usia Anak-anak

Suatu hari Cikgu Ja, sahabat saya ketika dikampus minta bantuan saya dan seorang sahabat untuk ke kampungnya sebagai naqibah bagi usroh anak-anak murid perempuan beliau yang berumur dalam lingkungan 10-12 tahun sementara beliau (cikgu Ja) mengendalikan usroh untuk anak-anak lelaki dalam lingkungan umur yang sama cuma terdapat seorang dua sahaja yang berusia remaja.. Katanya inilah pertama kali usroh untuk anak-anak perempuan dijalankan di kampungnya. Usroh yang beliau jalankan adalah salah satu program di bawah komuniti Ashabul Masjid Kampung beliau di Pasir Mas yang mana beliau juga adalah salah seorang pendokong jemaah tersebut.

Cikgu Ja dan anak-anak muridnya

Rasa seronok terlibat dalam program tarbiyah seperti itu memberi peluang lagi kepada saya untuk belajar karenah anak-anak kecil. Program pertama kali untuk anak-anak perempuan ini dijalankan di masjid kampung beliau dan anak-anak tersebut diajar bangun seawal pagi untuk qiyamullail. Mungkin anak-anak tersebut tidak pernah berqiayamullail, maka qiyam yang sepatutnya dijalankan tidak terlaksana sekalipun anak-anak perempuan bangun awal. Ini kerana sebaik sahaja mereka bangun, mereka mandi mengikut keinginan mereka, terlalu lama, berebut-berebut dan banyak lagi karenah mereka menyebabkan masa berlalu begitu awal. Namun, sekurang-kurangnya mereka belajar bangun awal.


Saya juga berkesempatan berkenalan dengan ibu sahabat lama saya yang mana beliau seorang pesara guru dan banyak menghabiskan masa di masjid tersebut. Beliau sempat memberikan tips mendidik anak-anak kecil. Katanya, anak-anak pada usia ini perlu diberi pendekatan dalam bentuk ajaran dan praktikal. Anak-anak belajar daripada ibu bapa mereka apa yang mereka lihat. Baik contoh teladan ibu bapanya maka insyaAllah baiklah akhlak anak-anaknya. Kita sebagai ibu harus bertegas dan tidak boleh terlalu memanjakan mereka. Saya sangat tertarik dengan cara didikan dan cara beliau mengajar anak-anak usroh pada ketika itu dengan baik sekali. Inilah untungnya bergaul dengan orang-orang tua. Banyak tips ;).

Saya dan sahabat sewaktu mengendalikan usroh

Usroh ini diteruskan setiap hari jumaat berikutnya dengan pelbagai aktiviti yang menarik untuk anak-anak ini. Saya begitu kagum dengan usaha cikgu ja dan sahabat-sahabat ‘Ashabul Masjid’ beliau dalam mengadakan program tarbiyaah sebegini untuk anak-anak muda bermula daripada usia kanak-kanak. Saya juga agak kagum dengan semangat dan usaha Cikgu ja kerana sekalipun beliau berada di negeri lain, beliau sanggup pulang ke kampung beliau untuk mengendalikan program tersebut agar berterusan sekalipun beliau pernah ditimpa pelbagi ujian dan mehnah selama mengendalikan usroh kampung beliau samada daripada orang kampung beliau mahupun keluarga sendiri. Sememangnya dunia dakwah ini tidak mudah. Hanya yang berjiwa kental dan istiqamah sahaja yang mampu bertahan.

Sayangnya hanya dua kali saya berkesempatan mengikuti program ini kerana kekangan tertentu. Apapun teruskan usaha Cikgu Ja moga-moga suatu hari nanti bisa membentuk pemuda – pemudi yang baik. Moga-moga usaha sedikit ini dipandang besar oleh Allah. Aminnn.

Buat anak-anak murid MADA

MADA


Guru - guru MADA yang sempat bergambar

Tingakatan 1 Tahfiz 5 Lelaki

Tingkatan 1 Tahfiz 3 Lelaki

Tingkatan 1 Sains 1 Lelaki

Tingkatan 1 Sains 1 Lelaki

Tingkatan 2 Tahfiz 1 Lelaki

Tingkatan 2 Tahfiz 1 Lelaki

Tingkatan 2 Tahfiz 1 Lelaki

Buat anak-anak murid MADA yang saya mengajar, antumlah guru kehidupan saya.
Mohon maaf pada antum semua kerana lambat publishkan gambar2 antum seperti yang dijanjikan.

MADA

5 bulan di SMU Agama Maahad Darul Anuar, Pulau Melaka (MADA) (atau lebih dikenali ramai sebagai Sek Tok Guru) bagi saya cukup bermakna. Walaupun pengalaman, ilmu dan kemahiran yang diperolehi tidaklah terlalu banyak, namun manfaat daripada setiap yang saya dapat amat bermakna buat saya. Alhamdulillah, berada di sana sedikit sebanyak membuka peluang saya untuk menimba pelbgai ilmu. Betul kata orang pengalaman bisa mematangkan seseorang. Saya tidaklah menganggap diri saya cukup dewasa atau matang dalam sesuatu perkara tetapi daripada setiap pengalaman itulah saya belajar tentang kehidupan. Sebetulnya, kehidupan ini tidak seindah lakaran minda kita.

Saya seorang Musyrifah

Di MADA saya bertanggungjawab sebagai seorang Musyrifah (panggilan bagi warden perempuan di sana) di Baitutholibah (Asrama Muslimat). Saya berdepan dengan pelajar muslimat yang pelbagai umur dari 13 – 19 tahun, dari pelbagai Negara, negeri dan pelbagai pula karenahnya. Cukup mencabar pada saya. Apabila berdepan dengan remaja terutamaya remaja perempuan, pendekatannya lebih kepada kita sebagai sahabat dan lembut. Pada usia remaja, mereka tidak boleh dilayan dengan cara keanak-anakan kerana pada usia ini jiwa remaja lebih kepada ingin berkongsi bukan ingin diajar begitu atau begitu. Bentuk tarbiyyah untuk mereka tidak boleh terlalu kasar dan dalam bentuk arahan. Mereka ingin didekati dari hati ke hati kerana pada usia remajalah mereka melalui kemuncak zaman muda di mana mereka mula mengenal erti kehidupan sebenar. Teguran dengan tegas tidak lagi sesuai melainkan untuk kes – kes tertentu. Mereka perlu diberikan peluang untuk membuat keputusan mereka sendiri namun kita sebagai penjaganya perlulah menjadi pemerhati setia mereka dan mengawasi mereka agar mereka tidak terlalu jauh dari ajaran Islam dan teguran yang lembut perlulah digunakan sekiranya mereka tersilap. Saya bersyukur kerana berpeluang mendidik anak remaja. Sekurang-kurangnya saya belajar ‘management skill for teenage’ dan mungkin akan menjadi pedoman jika saya mempunyai anak-anak remaja kelak, InsyaAllah.

Saya seorang ustazah, teacher atau cikgu.

Saya juga berkesempatan menjadi guru di sana menggantikan guru yang bersalin. Peluang ini saya ambil untuk mengasah kemahiran saya ;) (berpeluang juga belajar mendidik anak-anak lelaki). Macam-macam gelaran yang dipanggil kepada saya oleh pelajar-pelajar di sana, ustazah, cikgu atau teacher mungkin kerana saya mengajar pelbagai subjek. Saya diamanahkan mengajar pelajar tingkatan 1 dan 2 yang mana kesemuanya lapan kelas, kesemuanya pelajar banin (lelaki). Lagi mencabar saya rasakan. Bayangkan mengajar pelajar-pelajar banin yang pelbagai karenah, pelbagai negeri dan ada juga Negara lain (Indonesia, Thailand dan Kemboja). Pada mulanya saya rasa tidak yakin untuk mengajar pelajar banin, rasa berdebar, malu, gementar, seram sejuk dan bercampur baur perasaan saya pada ketika itu. Alhamdulillah selepas seminggu saya berjaya mengatasi perasaan itu. Betul kata seorang sahabat saya di kampus dulu bahawa kita tidak akan berjaya mengatasi perasaan negative dalam diri kita selagi kita tidak melalui terlebih dahulu faktor yang menjadikan perasaan negative kita wujud. Itulah yang saya rasai ketika itu.

Pendekatan berbeza antara Banin dan Banat

Mentarbiyah remaja perempuan cukup berbeza dengan mentarbiyah remaja lelaki. Mengikut satu fakta yang saya perolehi ketika di Sekolah menengah saya dulu, pada usia 13-19 tahun, remaja perempuan mempunyai pemikiran yang lebih matang berbanding remaja lelaki. Namun berebeza dengan suasana yang saya lalui di MADA, kebanyakan pelajar banin yang saya ajari cukup matang melangkaui usia mereka. Begitu juga kebanyakan pelajar banat yang saya jagai di asrama cukup matang berbanding usia mereka. Matang yang saya maksudkan di sini adalah dari segi pengetahuan mereka terhadap perkara – perkara yang negatif (baca : perkara yang tidak sepatutnya mereka tahu dan fikirkan pada usia mereka). Namun mereka cukup mentah dari segi hal – hal kehidupan seperti tanggungjawab mereka, sikap berdikari dan apa yang mereka patut lakukan pada usia itu. Seolah-olah keseronokan dan hiburan sahaja yang mereka fikirkan

Kematangan anak-anak zaman sekarang

Secara keseluruhannya, anak-anak zaman sekarang terlalu mentah tentang kehidupan. Malah mereka lebih matang kepada sesuatu yang lebih berbentuk hiburan. Saya sempat mendengar satu slot pagi di IKIM yang membincangkan topic ‘Kenapa anak-anak sekarang kurang matang berbanding anak-anak zaman dahulu’. Saya tertarik kepada ulasan seorang pemanggil yang memberi pendapat beliau bahawa kematangan anak-anak sekarang sangat kurang kerana anak-anak remaja sekarang banyak dihidangkan dengan hiburan-hiburan yang melampau, aksi-aksi yang menjijikkan dan budaya hedonisme semakin menular dalam dunia akhir zaman ini. Jadi bagaimanakah kita akan melahirkan generasi pemuda yang akan berjuang untuk Islam??? Alangkah ngerinya jika suatu masa nanti tidak hairanlah akan lahirnya generasi pemuda yang kebanyakannya takut pada mati dan perjuangan Islam. Nauzubillah. Sememangnya itulah reality dunia sekarang. Pemuda zaman kini adalah pemuda yang tiada cita-cita untuk islam bahkan cita-citanya hanyalah untuk dunia semata-mata.

Benarlah apa yang ditulis oleh Fathi Yakan dalam karangannya Generasi Pemuda dan Perubahan bahawasanya Pemuda ialah suatu tenaga yang digunakan oleh Islam untuk membangunkan dan memakmurkan alam tetapi orang lain mempergunakan mereka untuk meruntuhkan umat manusia. Sesungguhnya masyarakat manusia hari ini penuh sesak dengan pemuda-pemuda tetapi pemuda-pemuda ini hanyalah yang kosong, hanyut dan terbiar;
Pemuda yang tiada peribadi,bersikap seperti kera;
Pemuda yang tiada mempunyai akhlak, yang lebih dekat dengan binatang ;
Pemuda yang dijadikan tentera oleh kuasa-kuasa jahat dan zalim, disusun oleh partiparti
kufur dan syaitan;
Pemuda pondan yang tiada kebaikan pada mereka;

Tetapi keberkatan datang bersama pemuda yang tinggi cita-citanya.

Anak-anak MADA anak-anak yang baik.

Apapun anak-anak di MADA, sekalipun pelbagai karenah, namun masih terdapat segelintir pelajar banin dan banat yang saya lihat padanya ada harapan untuk menjadi pemuda pemudi yang padanya ada cita-citanya untuk Islam. Namun pentarbiyahan yang berterusan amat perlu bagi memastikan mereka sentiasa berada di jalan yang benar dan lurus.Apapun terima kasih banyak-banyak kepada pelajar asrama banat dan anak-anak murid saya kerana banyak memberi peluang pada saya untuk belajar. merekalah guru kehidupan saya.