Tuesday, March 18, 2008

Disiplin dalam Membina Bayt Al-Muslim Yang Cemerlang

Alhamdulillah, semalam saya sempat menghabiskan bacaan sebuah majalah ilmiah yang agak laris juga. Tidak dinafikan saya sangat suka membaca majalah (yang ilmiah :- Haluan, I, Anis dan seangkatan dengannya), tetapi kekangan masa menjadikan saya jarang untuk menelaah dengan sepenuh hati apatah lagi untuk mendapatkannya sebagai koleksi peribadi. Jika saya berkesempatan saya akan mendapatkannya. Jika tidak tunggulah adik saya yang meminjamkannya untuk saya. Semalam alhamdulillah saya sempat menghayati separuh daripada intipati majalah tersebut. Cuma apa yang saya ingin kongsikan bersama adalah beberapa tips atau amalan yang paling ringan atau paling simple untuk diamalkan bagi membina sebuah bayt a- muslim yang cemerlang dan penuh keakraban antara ahlinya. Tips ini mungkin sesuai bagi sesetengah orang dan mungkin juga boleh dijadikan panduan bersama. Apapun saya suka untuk berkongsi memandangkan ianya sangat mudah dan tidak membebankan. Tips ini sesuai untuk mereka yang akan membina, sedang membina dan telah membina sebuah bayt al muslim yang berjaya. Ini sekadar tatapan bersama dan perkongsian sahaja.
TIPS MEMBINA SEBUAH BAYT AL-MUSLIM YANG CEMERLANG


Solat berjemaah bersama samada di masjid atau di rumah (Subuh, Maghrib dan Isyak)
- Bagi suami/isteri yang bekerja, solat berjemaah bersama-sama anak-anak biasanya dilazimi pada waktu subuh, maghrib dan isyak memandangkan pada waktu siang harinya masa suami isteri banyak dihabisi di tempat kerja manakala anak-anak pula di sekolahnya. Moga-moga denga waktu berjemaah yang hanay 3 waktu ini mampu menyemai kasih sayang bersama.

Makan makanana yang halal lagi baik dan berkualaiti.
- Makanan yang halal lagi baik penting untuk menjaga hati dan akal (rohani dan jasmani) bagi membina generasai yang baik dan berkualiti. Ia penting juga untuk anak-anak kita memudahkan mereka menerima ilmu dan mengamalkannya dengan baik.

Jaga kebersihan
- Penting dalam sesebuah keluarga untuk menjaga kebersiha. Kerana kebersihan melambangkan peribadi dan keimanan sesorang. Penting untuk memastikan suasana keluarga adalah harmoni dan sejahtera. Selain itu kebersihan rumah dan diri juga penting untuk menghalau syaitan mendekati kita.

P/s : Teringat saya masa sekolah rendah dulu-dulu. PK HEM (Penolong Kanan Hal Ehwal Murid) sekolah saya (Sek Keb Kedai Piah), saya masih ingat lagi namanya Cikgu Zaid (moga-moga Allah merahmatinya, tidak pasti dimana beliau berada sekarang dan apa perkhabarannya). Cikgu Zaid merupakan juga cikgu disiplin kat sekolah saya. Semua orang takut kepadanya. Apa yang masih saya ingat tentangnya sampai sekarang, beliau seorang yang sangat menjaga kebersihan. Apabila beliau dapati ada samapah samada di dalam bilik darjah atau kawasan sekolah, beliau akan terus menjerit syaitan (ditujukan pada sampah) dan akan marah pada murid-murid yang nampak sampah tapi tidak dikutipnya. Sampai sekarang saya masih menganggap sampah itu ibarat syaitan, mengganggu suasana kita.

Membaca buku-buku ilmiah
- Anak-anak mesti diasuh agar membaca buku-buku ilmiah agar otak mereka akan sering berfungsi dengan baik bagi melahirkan generasi rabbani yang tidak kering dengan idea dan sentiasa berfikir untuk masa depan lebih-lebih lagi masa depan Islam. Lagipun banyak berlaku fenomena di mana ummat Islam adalah golongan yang lambat berfikir. Moga-moga usaha kita ini mampu membina mujahid dan mujahidah yang cerdas.

Imej yang kemas dan tidak selekeh
- Perlu diterapkan dalam jiwa anak-anak dan diri kita sendiri supaya imej perlulah sentiasa kemas dan tidak selekeh. Ini penting untuk keyakinan diri dan menunjukkan kualiti seorang muslim yang bersih dan cemerlang.

Berupaya untuk berkomunikasi dan bergaul dengan baik
- Ahli keluarga perlu diterapkan cara berkomunikasi dan bergaul yang dianjurkan Islam. Anak-anak amat perlu diterapkan nilai sedemikian seperti cara menghormati orang, adab-adab bergaul dan cara berkomunikasi dikhalayak ramai.

Mementingkan ikatan yang erat antara keluarga.
- Ibu bapa perlu menanam rasa tanggungjawab terhadap keluarga dan mengajar anak-anak agar mementingkan ikatan yang baik sesama mereka. Sesekali ibu bapa walaupun sibuk dengan kerja atau gerak kerja Islam, tidak menjadikan alasan sibuk sebagai penghalang untuk meluangkan masa bersama anak-anak. Moga-moga dengan perhatian ibu bapa anak-anak akan lebih faham dan berasa kebertanggungjawab ibubapa mereka terhadap keluarga.

Membudayakan bahasa arab/inggeris di rumah
- Sesekali perlu juga membudayakan bahasa asing di dalam perbualan harian keluarga seperti bahasa arab atau bahasa inggeris supaya anak-anak tidak ketinggalan dalam mempelajari pelbagai ilmu lebih-lebih lagi bahasa arab yang jarang kita berikan penekanan.

Car-Pool
- Biasanya dianjurkan untuk ibu bapa yang jarang bersama-sanma anak-anak. Jadi dengan berkongsi kereta ke tempat kerja atauu menghantar anak-anak kesekolah dapat menambahkan keeratan ikatan keluarga.

P/s : Biasanya sesuai bagi yang tiada masalah masa atau ibu bapa yang bekerja sendiri

Sentiasa membaca al-Quran dan biasakan mulut dengan Al-Quran.
- Penting membiasakan anak-anak dan diri sendiri dengan al-Quran. Mungkin boleh menganjurkan anak-anak membaca al-Quran setiap kali selepas solat 5 waktu. Tidak perlu ayat-ayat yang panjang paling tidak sepotong ayat dengan maksud untuk difahami. Moga-moga dengan ini lidah kita dan anak-anak terbiasa denag alunan zikir dan ayat-ayat al-quran. Semoga dengan ini mammpu mewujudkan bayt al-muslim dan bayt al-Quran yang dilimpahi cahaya Rabbani.

Wallahu a’lam. Ini hanya sebahagian tips ringkas yang saya semapat hayati dan InsyaAllah mudah diamalkan malah tidak sedikitpun mencuri masa kita. Membazir waktu untuk Allah bukanlah pekerjaan yang sia-sia. Wallahu a’lam.

No comments: