Monday, May 16, 2011

Selamat Hari Guru

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat “cikgu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.


Selamat hari guru istimewa buat my first teachers : Ummi and Abah, Guru Kehidupanku :Suami ku Tercinta Nizar, Kak Long n Ejah, Guru-Guru Di Tadika Kemas Kedai Piah, Guru-guru Di Sek Keb Kedai Piah, Guru-Guru Di Sek Men Keb Agama Naim Lilbanat, Guru-guru di KMPP, Guru-guru a.k.a pensyarah 2 UTM, guru-guru di MADA dan sesiapa sahaja yg pernah menjadi guruku secara langsung atau tidak, dan sesiapa sahaja yang bergelar GURU.....


May Allah Bless us...Ya Allah Rahmati Guru-Guruku.



~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~

Tuesday, May 10, 2011

"Dia" Anugerah Tercomel Kami...


Dinaikkan Pangkat

Saya bukanlah seorang yang suka meraikan hari ibu apatah lagi mengagung-agungkan hari ibu , namun yang saya pasti sejarah hari tersebut bukanlah suatu yang disyari'atkan Islam untuk menyambutnya apatah lagi untuk mengenangkan peristiwa apakah pada hari tersebut.

Namun apa yang saya ingin kongsi, sejarah semalam membuktikan anak saya Raihanah Binti Nizar telah genap umurnya setahun. Setahun yang lalu, pada 9 Mei 2010, dikala orang diluar sana sibuk menyambut hari ibu, di saat itu juga Raihanah lahir ke dunia memberi pangkat yang sangat mulia kepada saya dengan gelaran 'ibu'. Rasa sangat bersyukur dengan nikmat Allah yang tidak ternilai. Amin Ya Rabb...

Kami, Raihanah dan Cabaran

Alhamdulillah, sangat bersyukur dengan amanah Allah itu buat kami berdua (saya & suami tercinta) kerana kehadirannya melengkapkan lagi erti keluarga asas kami. Genap umurnya setahun, maka semakin banyak Raihanah belajar dengan kehidupan. Namun apa yang pasti, pembesaran Raihanah adalah dalam lingkungan kehidupan yang dipenuhi cabaran. Maka, sebagai ibunya saya perlu berusaha memastikan anak saya sentiasa terpandu dan diberi tunjuk ajar yang digariskan Islam. Sebagai ibu, saya seringkali juga berasa bimbang, apakah saya mampu mendidik anak saya menjadi seorang muslimah yang mendirikan Islam dalam dirinya. Dunia hari ini menjadikan rasa bimbang sangat tinggi dalam diri saya dan suami. Alhamdulillah, dengan kerjasama daripada suami tercinta, suami yang berilmu, maka kami akan berusaha sedaya mungkin menjadikan anak kami anak yang solehah malah akan menjadikan Raihanah seorang hafizah.

Cabaran Membawa Anak Kecil Ke Majlis Ilmu Dan Usrah

Teringat ketika mengandungkan Raihanah, ketika itu saya masih dalam pengajian sarjana saya di UTM. Ketika itu seorang sahabat yang mempunyai anak kecil yang ketika itu masih berusia dalam lingkungan 3-5 bulan, datang ke majlis ilmu. Anak kecil itu tidak menangis atau meragam dipangkuan ibunya walau keadaan ketika itu sangat panas dan amat tidak selesa untuk seorang bayi. Namun anak kecil itu seolah -olah mengerti bahawa ummi dan abinya sedang menuntut ilmu. Allahhu Akbar. Saya terfikir ketika itu, adakah anak saya nanti akan begitu ketika majlis ilmu?

Ya, satu cabaran membawa anak ke majlis ilmu atau usrah. Malah, saya pernah berjumpa beberapa sahabat saya yang agak sukar menghadiri majlis ilmu dan usroh kerana bimbang anak akan meragam dan menangis ketika majlis ilmu atau usroh, seterusnya mengganggu hadirin yang lain. Lalu terus meninggalkan majlis ilmu dan usroh. Ya, ketika awal kelahiran Raihanah, saya juga bimbang dan berfikiran begitu, namun sokongan suami dan nasihat beliau menguatkan semangat saya.

Raihanah, kalau menagis, tangisannya sangat kuat. Jadi ia sangat membimbangkan saya untuk membawanya ke majlis ilmu. Sehinggalah suatu hari, ketika Raihanah berusia 3 bulan, suami saya mengajak saya ke majlis ilmu di masjid. Apa yang membimbangkan saya Raihanah akan menangis dan meragam lalu mengganggu jemaah yang lain. Namun dengan nasihat dan semangat suami saya, akhirnya saya ke majlis ilmu tersebut, dan kami dapat mendengar majliss ilmu tersebut tanpa Raihanah mergam dan menangis. Perkara yang sama juga ketika membawa raihanah ke majlis Usroh, alhamdulillah semuanya dapat kami jalani dengan baik. Apakah nasihat suami Saya sehingga saya tidak risau membawa Raihanah ke majlis ilmu?


Nasihat Beliau : .
Doa dan Pengharapan Kepada Ya Rabb


Ketika saya berasa bimbang untuk membawa Raihanah ke majlis Ilmu dan usroh, suami saya memberi nasihat dan semangat. Kata beliau, sebagai seorang yang ditarbiyah, janganlah kita meninggalkan suatu kerja Islam kerana halangan anak dan Isteri. Anak dan isteri adalah cubaan bagi kaum lelaki. Jangan takut untuk membawa anak ke majlis ilmu. Jangan bersa bimbang kalu anak meragam atau menangis. Berdoalah kepada Allah dengan harapan Allah menjaga anak kita sewaktu kita di majlis-majlis ilmu. Harapan Allah menjaga bagaimana? Berdoalah supaya Allah menjaga anak kita dari menangis atau meragam atau gangguan benda halus dan sebagainya yang akahirnya akan sedikit menggaanggu kita dan hadirin yang lain di majlis ilmu tersebut.

Sejak itu, sekiranya saya hendak ke majlis ilmu atau usroh, itulah yang akan saya doakan
semoga Allah menjaga anak saya dan tidak mengganggu hadirin yang lain ketika di majlis ilmu. .
Sehinggakan pada suatu ketika saya terlupa untuk berdoa sedemikian sewaktu hendak ke majlis ilmu. Akibatnya Raihanah agak meragam. Ia tidak menggagu hadirin lain, tapi menyukarkan saya untuk konsentrasi kepada majlis tersebut.

Ini hanya pengalaman saya. Mungkin lain cara bagi lain orang. Apa yang penting, doa dan pergantungan kita kepada Allah. Kita tidak mampu menjaga anak ita setiap masa, namun apa yang terlepas daripada pandangan mata kita, bermohonlah kepada Allah agar Dia memelihara dan menjaga anak kita. InsyaAllah Allah membantu kita dengan cara-Nya. Semoga Ya Allah, Engkau terus menunjukkan kami dan memandu kami di jalan MU.. Amin..






~Sesungguhnya Solatku, Ibadhatku, Hidupku dan Matiku Kerana Allah, Tuhan Seluruh Alam~